Beranda Airport Dukung IMF-WB Annual Meeting 2018, Kemenhub Akan Tambah Jumlah Penerbangan Di Bandara...

Dukung IMF-WB Annual Meeting 2018, Kemenhub Akan Tambah Jumlah Penerbangan Di Bandara Ngurah Rai

BERBAGI

JAKARTA,HALO INDONESIA – Guna mendukung kelancaran berjalannya ajang International Monetery Fund – World Bank (IMF-WB) Annual Meeting 2018 yang akan diselenggarakan di Nusa Dua Bali Oktober mendatang, Kementerian Perhubungan berkoordinasi dengan PT Angkasa Pura I DAN Airnav Indonesia untuk menambah jumlah flight di Bandara Ngurah Rai, Bali. Jumlah penerbangan yang semula berjumlah 30 flight perjamnya, akan ditambah menjadi 35 flight perjamnya.

“Kalau selama ini cuma 30 flight, yang akan datang menjadi 35 flight. Artinya setiap jam ada tambahan 5 flight take off landing perjamnya. Itu suatu jumlah yang banyak, karena memang appron runway kita perbaiki. Lebih dari itu, kita juga akan mempersiapkan bandara-bandara di sekitarnya untuk (pesawat) mereka menginap. Saya pikir persiapan untuk IMF di sektor penerbangan cukup baik,” jelas Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi dalam acara Launching Sustainable Development Goals (SDG) Indonesia One di Gedung Dhanapala Kementerian Keuangan, Jumat (5/10).

Penerapan Aturan Ganjil Genap Selama Penyelenggaraan IMF-WB

Sementara di sektor darat, Menhub Budi menjelaskan terkait penerapan sistem ganjil genap yang rencananya akan diberlakukan selama IMF berlangsung dari tanggal 8 Oktober 2018 – 14 Oktober 2018.

“Untuk di darat bila dimungkinkan dilakukan ganjil genap. Karena kita tidak ingin, tamu-tamu kita terjebak macetSaya minta toleransi dari masyarakat Bali, dan saya sudah minta izin dengan Gubernur. Kita berkorban sedikit tapi ini bisa menjadi suatu impresi yang baik bagi negara kita bagi Bali khususnya,” tutup Menhub.

Sebagai informasi, IMF-WB Annual Meetings (AM) adalah pertemuan tahunan yang diselenggarakan oleh Dewan Gubernur World Bank dan IMF pada bulan Oktober 2018, untuk mendiskusikan perkembangan ekonomi dan keuangan global serta isu-isu terkini. Pada tahun ini, IMF-WB Annual Meetings akan dihadiri oleh Gubernur Bank Sentral dan Menteri Keuangan dari 189 negara. Tujuan utama penyelenggaraan Annual Meeting 2018 ini adalah menunjukkan kepada dunia bahwa Indonesia dan Asia sebagai ekonomi yang reformed, resilient, dan progressive. (LNM/RDL/RK/BI)

Bagikan

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.