Beranda Frame Kemenhub Tingkatkan Kapasitas SDM Operator Vessel Traffic Service (VTS)

Kemenhub Tingkatkan Kapasitas SDM Operator Vessel Traffic Service (VTS)

BERBAGI
Kemenhub Tingkatkan Kapasitas SDM Operator Vessel Traffic Service (VTS)

Bekasi, Haloindonesia.co.id – Guna meningkatkan keselamatan dan keamanan maritim di wilayah Perairan Indonesia, Indonesia melalui Kementerian Perhubungan cq Direktorat Jenderal Perhubungan Laut bersama dengan  Maritime Safety Administration (MSA) China menyelenggarakan Seminar Peningkatan Kapasitas Operator Vessel Traffic Services (VTS).

Seminar ini dibuka oleh Plt. Direktur Jenderal Perhubungan Laut, Capt. Antoni Arif Priadi bertempat di Hotel Horison Bekasi pada Hari Senin (16/10). Adapun  peserta Seminar berasal dari Kantor Pusat Ditjen Perhubungan Laut, Balai Besar Pendidikan Penyegaran dan Peningkatan Ilmu Pelayaran Jakarta, Distrik Navigasi Tipe A kelas I  Tanjung Pinang, Distrik Navigasi Tipe A kelas I Palembang, Distrik Navigasi Tipe A kelas I Makassar,  Distrik Navigasi Tipe A kelas II Benoa, Distrik Navigasi Tipe B kelas I Tanjung Priok dan Diklat Transportasi Laut.

Dalam sambutannya, Capt Antoni mengatakan Seminar ini terselenggara atas kerjasama yang sangat baik antara Direktorat Jenderal Perhubungan Laut dengan MSA China dalam rangka Pertemuan Komite Teknis Kerjasama Maritim China dan Indonesia yang ke-11.

“Atas nama pemerintah Indonesia, kami menyampaikan terima kasih dan penghargaan kepada Republik Rakyat Tiongkok, khususnya kepada Maritime Safety Administration (MSA) China. Kami berharap hubungan baik yang telah terjalin selama ini akan semakin erat dan membawa manfaat bagi kedua negara yang bertetangga ini,” kata Capt. Antoni.
Kemenhub Tingkatkan Kapasitas SDM Operator Vessel Traffic Service (VTS)
Menurutnya, Vessel Traffic Services (VTS) memiliki peran penting dalam keselamatan navigasi dan perlindungan lingkungan laut. Saat ini, Indonesia telah mengoperasikan 23 Vessel Traffic Service Station, yang memiliki karakteristik yang berbeda seperti kondisi wilayah cakupan, peralatan dan karakteristik lainnya.

“Kondisi ini membuat kita perlu memastikan bahwa Vessel Traffic Service di Indonesia dapat beroperasi sesuai dengan peraturan dan regulasi internasional yang berlaku, dan peningkatan kapasitas operator merupakan salah satu cara untuk meningkatkannya,” ujar Capt. Antoni.

Lebih jauh, Capt. Antoni mengatakan bahwa Kementerian Perhubungan cq Direktorat Jenderal Perhubungan Laut dan Maritime safety administration (MSA) China memiliki pandangan yang sama bahwa pengembangan kapasitas sumber daya manusia pada dasarnya adalah hal yang penting. Oleh karena itu Seminar ini akan membahas terkait masalah dan studi kasus berdasarkan IALA Model Course C103/1 pada modul Provision of VTS, Human Factors and Emergency Situation.

“Seminar ini merupakan tonggak penting dalam upaya untuk meningkatkan keselamatan maritim di perairan Indonesia. Pertukaran pengetahuan dan pengalaman antara kedua negara ini sangat berharga, dan hal ini merupakan komitmen bersama antara Indonesia dan Cina terhadap pengembangan kemampuan Vessel Traffic Service (VTS),” kata Capt. Antoni.

Lebih dari itu, Capt. Antoni juga berharap agar seminar ini dapat mengembangkan pengembangan kapasitas Operator VTS di Indonesia, dan memastikan bahwa VTS dapat memberikan operasi dan pelayanan yang baik bagi pengguna jasa di perairan Indonesia.

“Saya berharap melalui Seminar peningkatan kapasitas Operator VTS ini dapat memberikan pengetahuan dan pemahaman kepada para Operator VTS khususnya dalam penyediaan layanan VTS, pengaturan lalu lintas pelayaran dan pengetahuan lainnya sehingga dapat diaplikasikan dalam Operator VTS,” tutup Capt. Antoni.

Bagikan

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.