Beranda Frame Kemenparekraf Dorong Pengembangan Pariwisata Berkelanjutan di Bangka Belitung

Kemenparekraf Dorong Pengembangan Pariwisata Berkelanjutan di Bangka Belitung

BERBAGI
Kemenparekraf Dorong Pengembangan Pariwisata Berkelanjutan di Bangka Belitung

Belitung, Haloindonesia.co.id – Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf) mendorong masyarakat Bangka Belitung untuk mengedepankan konsep keberlanjutan lingkungan dalam mengembangkan potensi pariwisata yang ada di wilayahnya.

Melalui Program Ramah Iklim dan Aksi Hijau dalam Rangka Hari Pariwisata Dunia 2023 bertajuk “Ekosistem Kepariwisataan dan Marine Safety” di Sheraton Belitung Resort, Rabu (27/9/2023), Sekretaris Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Sekretaris Utama Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Ni Wayan Giri Adnyani mengatakan pengembangan pariwisata hijau berbasis keberlanjutan lingkungan merupakan salah satu langkah inovatif dalam upaya mengembangkan pariwisata pascapandemi COVID-19. Pengembangan pariwisata hijau berbasis keberlanjutan lingkungan ini dinilai tepat untuk mengembangkan potensi kekayaan alam dan budaya yang dimiliki oleh Provinsi Bangka Belitung.

“Untuk itu pengembangan pariwisata di Bangka Belitung harus menerapkan prinsip-prinsip pariwisata berkelanjutan,” kata Giri.

Ia berharap kegiatan ini bisa meningkatkan kesadaran pelaku pariwisata dan ekonomi kreatif serta para pemangku kepentingan mengenai pentingnya pengembangan pariwisata berkelanjutan dan dampak perubahan iklim, serta mengedukasi wisatawan dan pelaku parekraf untuk turut berkontribusi dalam menjaga keberlanjutan lingkungan.

“(Kegiatan ini) juga diharapkan mampu merangsang investasi dalam teknologi hijau dan investasi yang ramah lingkungan serta mengedepankan tanggung jawab sosial dalam mendukung komunitas lokal untuk mengurangi jejak karbon. Sehingga kita bisa memastikan bahwa pariwisata tidak hanya memberikan manfaat ekonomi, tetapi juga manfaat sosial dan lingkungan bagi masyarakat setempat,” katanya.

Sementara itu, Staf Ahli Menparekraf Bidang Manajemen Krisis Fadjar Hutomo menambahkan kegiatan ini selaras dengan tema yang diusung oleh hari pariwisata dunia 2023 yaitu “tourism & green investment”. Sehingga, tema ini cocok diperingati di Belitung sebagai destinasi wisata yang mengusung pengembangan pariwisata berkelanjutan.

“Kita berharap ini bisa diimplementasikan, khususnya di Belitung. Karena Belitung mengusung tagline sebagai destinasi pariwisata berkelanjutan dan ramah lingkungan sehingga ini sangat cocok diterapkan di sini,” kata Fadjar.

Program ini terdiri dari dua sesi diskusi, dalam sesi diskusi pertama diusung tema ekosistem kepariwisataan dan pada sesi diskusi kedua terkait tema pentingnya penerapan manajemen krisis wisata bahari.

Selain sesi diskusi, kegiatan ini juga diisi dengan kegiatan bersih-bersih pantai di Pantai Tanjung Kelayang disertai dengan penyerahan bantuan paddleboat dari Gladiator Paddleboards Indonesia kepada Kelompok Sadar Wisata Desa Wisata Keciput dan peninjauan destinasi wisata Bukit Peramun.

Kegiatan ini dihadiri oleh Bupati Belitung, Sahani Saleh; serta Kepala Dinas Pariwisata, Kebudayaan, Kepemudaan, dan Olahraga Provinsi Kepulauan

Bagikan

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.