Beranda Frame Kemenparekraf-Stakeholder Parekraf Bali Perkuat Sinergi Maksimalkan Tata Kelola Pariwisata

Kemenparekraf-Stakeholder Parekraf Bali Perkuat Sinergi Maksimalkan Tata Kelola Pariwisata

BERBAGI
Kemenparekraf-Stakeholder Parekraf Bali Perkuat Sinergi Maksimalkan Tata Kelola Pariwisata

Bali, Haloindonesia.co.idKementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf) melakukan pertemuan dengan Satuan Tugas (Satgas) Tata Kelola Pariwisata Bali guna memperkuat sinergi dalam upaya memaksimalkan tata kelola pariwisata sehingga kian mendorong kebangkitan ekonomi dan terbukanya lapangan kerja bagi masyarakat.

Pertemuan dipimpin Sekretaris Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Sekretaris Utama Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Ni Wayan Giri Adnyani didampingi Deputi Bidang Pemasaran Kemenparekraf/Baparekraf Ni Made Ayu Marthini dan Plt. Deputi Bidang Pengembangan Destinasi dan Infrastruktur Kemenparekraf/Baparekraf, Fransiskus Xaverius Teguh serta dihadiri sejumlah anggota Satgas Tata Kelola Pariwisata Bali yang merupakan gabungan unsur pemerintah, masyarakat dan pelaku pariwisata (stakeholder) di provinsi Bali.

Ni Wayan Giri Adnyani dalam pertemuan yang berlangsung di Bali Tourism Media Center, Kantor Dinas Pariwisata Provinsi Bali, Rabu (5/7/2023), mengatakan, pertemuan bertujuan memperkuat sinergi pemerintah pusat dan daerah serta seluruh pemangku kepentingan pariwisata dan ekonomi kreatif di Bali tentang berbagai hal yang dapat dikolaborasikan untuk mengakselerasi peningkatan sektor pariwisata di Bali kedepannya.

“Sesuai arahan Pak Menteri dan Bu Wamen, kami ingin lebih banyak mendengar dan bagaimana Kemenparekraf dapat berkolaborasi serta memberikan pendampingan dalam kolaborasi tersebut baik untuk jangka pendek maupun jangka panjang,” kata Ni Wayan Giri Adnyani.

Bali merupakan salah satu tujuan utama wisatawan baik wisatawan mancanegara maupun nusantara. Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) melalui Passenger Exit Survey 2022, proporsi tujuan Bali mencapai 46,72 persen dari seluruh kunjungan wisatawan mancanegara ke Indonesia.

Di sisi lain, perkembangan pariwisata Bali juga memiliki berbagai tantangan sehingga diperlukan penguatan kolaborasi antara pemerintah pusat dengan seluruh pemangku kepentingan pariwisata dan ekonomi kreatif di Bali.

Plt. Deputi Bidang Pengembangan Destinasi dan Infrastruktur Kemenparekraf/Baparekraf, Frans Teguh, menambahkan, penerapan pariwisata berbasis kolaboratif dan pengembangan pariwisata yang mengarah ke ranah konservasi serta memperhatikan ekosistem ekologis dan budaya diharapkan dapat menjadikan Bali sebagai destinasi yang bermartabat dan berkarakter.

“Serta menjadi contoh yang baik bagi Indonesia dan dunia,” ujar Frans Teguh.

Kepala Dinas Pariwisata Bali, Tjok Bagus Pemayun, menyatakan peran Satgas sangat strategis untuk percepatan pelaksanaan tata kelola pariwisata serta mengkoordinasikan percepatan penanganan tantangan di Bali saat ini. Salah satunya tentang pelanggaran yang dilakukan oknum warga negara asing di Bali.

“Lebih lanjut lagi, kunci utama untuk penanganan masalah pariwisata di Bali adalah kesamaan spirit dari seluruh elemen baik di tingkat kabupaten, kota, provinsi, hingga pemerintah pusat. Kami telah melihat spirit yang sama sehingga kami senantiasa bergerak bersama-sama dan bertindak cepat dalam menangani setiap persoalan pariwisata yang ada di Bali,” ujar Tjok.

Turut hadir dalam pertemuan tersebut, Kepala Biro Komunikasi Kemenparekraf/Baparekraf, I Gusti Ayu Dewi Hendriyani; Direktur Pengembangan Destinasi I Kemenparekraf/Baparekraf, Utari Widyastuti; serta Direktur Komunikasi Pemasaran Kemenparekraf/Baparekraf, Yohanes De Brito Titus Haridjati.

Bagikan

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.