Beranda Frame Wamen Nezar Patria Pamer 198 Startup dalam Forum Global Etika AI

Wamen Nezar Patria Pamer 198 Startup dalam Forum Global Etika AI

BERBAGI
Wamen Nezar Patria Pamer 198 Startup dalam Forum Global Etika AI

Slovenia, Haloindonesia.co.id – Indonesia menjadi salah satu negara dengan pertumbuhan startup atau perusahaan rintisan yang telah menggunakan teknologi kecerdasan buatan atau Artificial Intelligence (AI). Perusahaan rintisan itu memanfaatkan teknologi mesin pembelajaran, pemrosesan bahasa alami untuk mengembangkan layanan kepada masyarakat.

Wakil Menteri Komunikasi dan Informatika Nezar Patria memperkenalkan ada sebanyak 198 startup atau perusahaan rintisan asal Indonesia yang menggunakan AI.

“Saya ingin menyampaikan bahwa sebagai negara yang memiliki 198 perusahaan rintisan yang telah menggunakan AI hingga Juni 2023,” tuturnya dalam sesi Ministers’ Closed Consultations on the Interim Report of the UNSG’s High Level Advisory Body on AI, di Brdo Congress Centre, Slovenia, Minggu (04/02/2024).   

Kementerian Kominfo memberikan dukungan penuh bagi tumbuh kembang  startup lokal yang inovatif dan kreatif. Salah satunya dengan pendampingan melalui Program 1000 Startup Digital, Startup Studio dan menghubungkan pengelola startup dengan calon investor melalui HUB.ID. Beberapa startup digital yang pernah dikunjungi Wamenkominfo antara lain Feedloop AI, Evermos, dan eFishery yang beroperasi dari Bandung, Jawa Barat. 

Kementerian Kominfo juga menyelenggarakan pelatihan yang berkaitan dengan teknologi AI dan Internet of Things bagi calon talenta digital melalui Program Digital Talent Scholarship.

Wamen Nezar Patria menyatakan penggunaan teknologi AI di Indonesia meningkat karena optimisme masyarakat dalam mengadopsi teknologi digital.

“Negara Indonesia warganya termasuk yang paling optimis dalam hal penggunaan AI,” tandasnya.

Rangkaian Forum Global ke-2 tentang Etika AI mengambil tema  Mengubah Lanskap Tata Kelola AI. Pertemuan yang diselenggarakan Slovenia dengan dukungan United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization (UNESCO) itu akan berlangsung pada tanggal 5 dan 6 Februari 2024.

Menurut Wamenkominfo, forum itu menjadi momentum bagi Pemerintah Indonesia untuk mendorong pengembangan Tata Kelola AI Global.  Wamen Nezar Patria juga mengapresiasi Pemerintah Slovenia yang telah sukses menyelenggarakan Forum Global UNESCO tentang Etika AI.

“Saya ingin berterima kasih kepada Pemerintah Slovenia atas keramahan dan kerja kerasnya dalam menyelenggarakan acara ini di Slovenia yang indah,” ungkapnya.

Dalam forum itu, Wamenkominfo Nezar Patria didampingi Direktur Jenderal Informasi dan Komunikasi Publik Kementerian Kominfo Usman Kansong, dan Staf Ahli Menteri Kominfo Widodo Muktiyo.

Bagikan

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.